28 February 2010

Old Projects - Part Two

Ini salah satu project lama yang pernah saya buat sekitar tahun 2005-2006. Saya lupa persisnya kapan. Kalau diingat-ingat, masa-masa produktif saya memang di tahun-tahun itu. Hahaha.

Jadi, waktu itu di kos ada salah satu editor Lingkar Pena Publishing House yang rajin banget untuk meminta saya membuat tulisan. Syukur-syukur kalau akhirnya saya bisa menerbitkan buku. Saya sempat mengiyakan, karena itu salah satu obsesi saya juga untuk bisa menjadi penulis, tapi pada akhirnya saya berpikir lebih realistis: susah menemukan waktu yang tepat untuk bisa menghasilkan banyak karya di tengah-tengah kesibukan saya saat itu. 

Akhirnya, dari sekian banyak ajakan sang Mba editor yang dilontarkan kepada saya, hanya tulisan ini yang bisa saya wujudkan. Itu juga bikinnya buru-buru, seadanya, sebisanya. Waktunya sangat mendadak.

Tulisan di bawah ini bentuk dari draft awal yaa. Versi lebih akhir, dengan editan dari si Mba editor, ada di bukunya langsung. Saya ga pegang. Kalau mau baca, ada di buku yang foto covernya saya masukkan berikut ini. Silakan dicari dan temukan yang mana tulisan saya. Hihihi. Kalau saya ga salah ingat, buku ini diterbitkan pertama kali di tahun 2006.

Galz, Please Don't Cry
by Asma Nadia dkk



Here we go... Draft awal salah satu tulisan saya di buku tersebut.

***


CINTAKU, PATAH HATIKU

Wuih! Kalo ngomongin cerita tentang patah hati, berarti inget kisah pas masih jaman-jamannya SMA dulu. Waktu masih kelas 1 SMA (tahun 2000) - pas lagi lucu-lucunya (hehehe..), pas lagi lugu-lugunya (lugu apa culun ya?? n_n), dan pas lagi bangga-bangganya karena udah jadi anak SMA (udah dianggap gede gitu deh, haha!) - saya pernah suka banget ama kakak kelas 3.

Ya ampun... kalo inget lagi gimana rasanya dulu, rada-rada geli juga sih. Apalagi waktu saya baca-baca lagi isi diary saya jaman SMA. Ada yang isinya rasa senang gara-gara abis ketemu si kakak di kantin, di dekat ruang guru, atau karena sekedar melihat si kakak dari jauh. Ada juga yang isinya rasa marah, kesal, sakit hati, kecewa, gara-gara ngerasa si kakak mainin perasaan saya. Aha! Ternyata, semua tulisan saya itu mampu membuat saya tertawa geli sekaligus malu sendiri. Kok bisa?

Banyak kejadian yang membuat saya jadi heran. Kalo kita suka dengan seseorang, hal-hal yang ‘aneh’ sekali pun akan kita anggap biasa.

Bayangin  aja! Saya yang biasanya kalo suka sama cowok cuma sebatas simpati aja (misalnya, karena cowok itu senyumnya manis, hidungnya mancung, ramah, atau karena alasan fisik yang ‘keren’) dan gak berniat untuk pacaran, eh... tiba-tiba jadi suka banget dan pengen pacaran sama cowok yang saya suka.

Saya yang biasanya gak pernah mau cerita ke teman-teman dekat untuk masalah cowok yang saya taksir (malah waktu SMP, karena saya tidak pernah cerita tentang cowok yang sukai, teman-teman dekat sampai pernah bilang “Nia, siapa sih cowok yang lagi lu suka? Cerita aja! Kalo gak berani bilang ke cowok itu, nanti dibantuin deh ama kita-kita buat dideketin”. Itu karena saya memang tidak pernah merasa suka yang bikin saya mau jadi pacar si cowok. Padahal, saya juga waktu itu mikir, “emang ada cowok yang lagi gw suka??! Gak ada tuh! hehe), eh.. tiba-tiba jadi pengen curhat melulu tentang si kakak yang jadi gebetan saya itu ke temen-temen.

Saya yang biasanya gak terlalu suka lagu-lagu melow, tiba-tiba jadi lebih sentimentil dan menyukai apapun lagu-lagu melow yang saya dengar, bahkan untuk lagu yang kata orang-orang ‘norak’ pun akan sangat saya suka kalo itu terkait dengan perasaan saya waktu itu.

Saya jadi puitis. Lebih rajin bikin puisi dan cerpen yang isinya gak jauh-jauh dari si kakak (btw, kumpulan puisi dan cerpen saya pada dimana ya??). Selain itu, saya juga jadi lebih sering curhat di diary yang isinya lagi-lagi melulu tentang si kakak.

Saya juga sering mencari info sebanyak-banyaknya tentang si kakak, standar deh yang dicari tahu, gak jauh-jauh dari tanggal lahir, alamat rumah, nomor telepon, udah punya pacar atau masih single, dll. Tapi, untuk mencari semua info tersebut, saya tidak perlu mengerahkan tenaga ekstra, soalnya teman-teman biasanya bercerita sendiri tanpa perlu saya minta.. whua! Memang teman-teman yang baik! (hehe...). Lagian, kalo pun harus saya sendiri yang berusaha, gak terlalu susah kok! Dua orang sepupu si kakak kan satu kelas dengan saya, malah salah satu sepupunya tinggal dengan si kakak dan dia ini di kelas duduknya di depan saya. Benar-benar anugerah buat saya! (huahaha!).

Oya, mau kasih sedikit info yang gak pernah saya ceritakan (ssttt, jangan bilang-bilang ya...). Sebenernya, setelah saya tahu nomor si kakak, saya sering telepon ke rumahnya, tapi gak pernah sampe ngomong langsung. Gak berani! Pas yang terima telepon suara perempuan, saya gak bilang kalo itu dari Nia, tapi macem-macem deh nama samaran yang saya pakai, cuma pas si kakak di panggil, telepon buru-buru saya matiin. Nah, kalo yang terima telepon suara laki-laki, pasti langsung saya matiin teleponnya, takut kalo itu si kakak! Saya kan takut ketahuan juga. Takut disangka cewek agresif! Saya kan dikenalnya sebagai cewek pemalu, ramah, baik hati, tidak sombong, dan juga gak ‘macem-macem’ (halah!).

Jadi, harus jaim gitu deh...

Trus.. karena si kakak juga, saya waktu itu jadi punya kebiasaan baru. Setiap pagi sebelum bel masuk, saya duduk di meja yang paling dekat dengan pintu kelas, pura-puranya mau ngobrol sama temen-temen yang suka nongkrong ngegosip di sana, padahal sebenernya nunggu si kakak datang dengan motor Shogun-nya dan melewati pagar sekolah menuju tempat parkir motor. Kebetulan, kelas saya waktu itu tidak terlalu jauh dari pagar sekolah. Hmm.. benar-benar kebiasaan yang ‘indah!’, hehehe...

Tapi dari semua kebiasaan baru saya, yang menurut saya paling parah adalah saya yang biasanya paling anti ama buku-buku ‘sastra’ karena saya anggap ‘bukan gw banget!’, tiba-tiba bisa jadi pengagum karya-karya Kahlil Gibran (terutama ‘The Prophet’/Sang Nabi). Itu semua, karena waktu itu saya merasa benar-benar jatuh cinta. Ceritanya cinta pertama nih!

Hohoho, mau tahu apa yang paling saya suka dari karya Kahlil Gibran (dari Sang Nabi) yang benar-benar ‘gw banget’ waktu itu?? Saya kasih tahu deh..

TENTANG CINTA
...  pabila cinta memanggilmu, ikutilah dia, walaupun melewati jalan terjal dan berliku
Dan pabila sayapnya merengkuhmu, pasrahlah, walaupun pedang yang tersembunyi di sela sayapnya melukaimu.
Dan apabila dia bicara kepadamu, percayalah, walau ucapannya membuyarkan mimpi indahmu, bagai angin utara mengobrak-abrik petamanan di hatimu ...

... cinta tidak akan memberimu apa-apa, kecuali keseluruhan dirinya, seutuhnya pun tidak mengambil apa-apa, kecuali dari dirinya sendiri
Cinta tidak memiliki apapun bahkan dimiliki
Karena cinta telah cukup bagi cinta ...

Terinspirasi sama tulisan ini, saya jadi benar-benar membiarkan perasaan saya terus melaju dan semakin mendalami keinginan saya untuk bersama si kakak (lho kok tiba-tiba jadi serius ceritanya?? ^_^).

Intinya, saya pengen hidup bahagia selamanya dengan si kakak, mirip kayak yang di cerita-cerita dongeng ‘...dan pangeran hidup bahagia selamanya dengan putri’  atau seperti cerita-cerita di komik serial cantik yang waktu itu sering saya baca. Malahan, keinginan ini sampe kebawa mimpi segala!  Mana di mimpi itu saya bener-benar bahagia dengan si kakak lagi. Apa gak makin kepengen tuh saya jadian sama si kakak?

Hiks.. masalahnya, saya dan kakak pada akhirnya gak pernah pacaran tuhT_T (ceritanya nangis!).

Walaupun kata orang-orang si kakak juga suka sama saya dan kata orang-orang juga saya sama si kakak mirip (bahkan disangka kakak-adik) jadinya pasti jodoh, si kakak gak pernah ngomong langsung ke saya tentang bagaimana sebenarnya perasaan dia ke saya.

Sedih! Saya jadi merasa patah hati. Kecewa, kesal, marah. Tapi, kalo saya marah dengan si kakak, memangnya apa salah dia?? Wong, saya sendiri kok yang memutuskan untuk suka dengan dia. Lagian, kalo saya marah-marah gak pake alasan yang jelas, bisa turun harga diri saya. Gengsi bow!

Memangnya pernah si kakak ngomong langsung ke saya “Nia, kamu tunggu Aku ya. Aku nanti akan bilang kalo Aku suka kamu dan akan jadi pacar kamu” ? Hah! Gak pernah. Kalo pernah, pasti saya tagih terus dong. Jadi, apa bisa saya marah ke si kakak? Gak bisa.

Oke! Untuk masalah itu, saya masih bisa bersabar menunggu si kakak. Di pikiran polos saya waktu itu, mungkin si kakak masih malu-malu untuk bilang “Aku suka kamu Nia dan Aku mau jadi pacar kamu”. Jadi, saya memutuskan untuk tetap menunggu. Cinta kan butuh pengorbanan. Siapa tahu, karena awalnya terasa ‘berat’ nanti di akhirnya saya dan kakak bisa benar-benar bersatu. Weleh-weleh... keukeuh!

Tapi, ternyata, emang sampe sekarang juga gak pernah si kakak ngomong begitu ke saya.

Hua! Nangis beneran deh.

Puncak kesedihan, pas hari Senin tanggal 3 Januari 2001. Heran kenapa saya inget banget?? Ya.. karena hari ‘kelam’ itu terdaftar di diary saya dan kebetulan juga 3 Januari adalah tanggal lahir salah satu sahabat dekat saya. Gampang deh ngingetnya.
Jadi, ceritanya waktu itu hari pertama masuk sekolah habis libur Ramadhan dan Idul Fitri, gak tau kenapa bawaan saya murung terus, sedih, gak bisa ceria, padahal ketemu lagi ama temen-temen abis liburan sebulan lebih (waktu itu, ada ketetapan untuk anak sekolah libur sebulan selama Ramadhan). Kayaknya sih udah firasat gitu kalo mau ada sesuatu ‘buruk’ yang akan menimpa saya (hehe.. rada didramatisir ya?).

Ternyata, benar sodara-sodara!

Sore harinya, pas saya ada di rumah, lagi tidur-tiduran, males-malesan, masih bete gara-gara perasaan yang gak enak melulu, tiba-tiba ada telepon dari teman saya yang bilang “si kakak udah tunangan, Nia. Dia tunangan ama temen sekelasnya juga”.
What!!! Si kakak tunangan? Sama kakak kelas juga? Orangnya yang mana? Cantik mana sama saya?  (naluri kewanitaan saya langsung menjerit! Ada saingan, berarti saya harus membandingkan siapa di antara saya dan saingan saya yang lebih cantik!). Kok saya gak pernah tahu? Masa sih masih SMA udah tunangan segala?! Banyak deh pertanyaan-pertanyaan yang ada di kepala tapi saya tetap diam waktu teman saya itu tanya gimana keadaan saya.

Susah buat terima kenyataan. Bingung. Sedih. Kalo pun gak tunangan, berarti si kakak pacaran ama tu cewek..

Huaaa... heboh deh waktu itu!

Pas selesai terima telepon langsung masuk kamar, nangis diem-diem sampe sesenggukansempet  ngata-ngatain si kakak juga, dan banting-banting barang bukan pecah belah kayak bantal, guling, dan boneka.

Hehe, walaupun lagi sedih banget, waktu itu saya gak berani kalo harus nangis ampe teriak-teriak dan banting-banting barang pecah belah karena takut ketahuan sama orang rumah. Nanti, saya malah ditanya macem-macem. Kan males juga. Lagi sedih! Jadi gak boleh diganggu.

Parah lagi, kalo saya sampe nangis sambil teriak-teriak nanti disangka stress, depresi, akhirnya dibawa ke rumah sakit jiwa dan didiagnosis ‘gila karena frustrasi cinta tak berbalas dan akhirnya mengalami sakit hati akut’. Wah, no way! Masa depan suram dong? Ditahan-tahan deh buat enggak teriak-teriak, toh selama ini kalo saya nangis gak pernah sampe jumpalitan gak jelas, maksudnya yang sampe bikin heboh banget gitu....

Tetep aja sih, walaupun ditahan-tahan buat gak linglung biar saya keliatan tegar, gak cengeng, dan berjiwa besar, saya kelimpungan. Lemes banget rasanya. Sampe-sampe saya pengen langsung hilang. Wuss.. ke negeri lain yang lebih tenang. Yang cuma ada saya sama si kakak.

Di sekolah, waktu saya cari tahu lagi, ternyata si kakak beneran pacaran. Hiks. Patah hati. Temen-temen jadi banyak yang kasih support. Yang lebih ekstrem, ada salah satu teman baik saya yang laki-laki, yang karena sedih liat temennya cemberut - gak ada gairah, jadi pengen ngerjain motornya si kakak, enggak tahu deh maksudnya dikerjain yang kayak gimana? Cuma, keinginan teman saya itu gak kesampean karena saya, yang masih memendam rasa suka dengan si kakak, rada gak rela juga kalo si kakak di’apa-apa’in.

Tapi ada juga yang gak percaya kalo si kakak udah pacaran. Mau gak percaya gimana? lha saya sendiri suka lihat si kakak lagi bonceng cewek itu. Bikin iri deh! Kan pengennya yang dibonceng sama kakak itu saya, bukan cewek lain. Saya sempet ngumpat, “dasar tu cewek ngerebut posisi gw!”.

Udah gitu, sedih lagi pas suatu hari saya mau ke kamar mandi sekolah sendirian. Di jalan ketemu sama cewek itu dan satu temannya. Saya dipelototin! Diliatin gitu. Ih.. serem. Mungkin cewek itu tahu kalo saya suka sama si kakak.

Mau tahu? Saya kan sempet gak percaya kalo saya bisa suka lagi sama cowok lain. Gak sampe parah banget sih soalnya saya bisa kok suka lagi sama cowok lain seperti saya suka dengan si kakak - sampe saya gak tahu deh, kalo dibandingin, di antara mereka mana yang lebih saya suka, si kakak atau si cowok lain?

Tapi, buat saya waktu itu, perasaan saya sama si kakak sudah benar-benar mendarah daging. Jadi pasti susah buat lupa. Makanya, buat jaga-jaga biar saya gak selalu kepikiran si kakak, saya waktu itu minta ke temen-temen ‘plis, jangan sebut nama kakak dan cerita tentang dia di depan gw!’. Sempet diketawain juga ama temen-temen, bukannya bantu temennya yang lagi kesusahan gara-gara patah hati. Abis, katanya, waktu itu saya keliatan kayak orang yang patah semangat, gak punya semangat hidup, makanya temen-temen kasian tapi aneh dan lucu juga ngeliat saya begitu. Tapi, beneran deh! Saya benar-benar nelangsa. Patah hati memang rasanya sangat sakit.

Rasa sakit di hati bakal makin kerasa waktu denger lagu yang dinyanyiin sama Mandy Moore yang judulnya “I Wanna be With You”, banjir-banjir deh gara-gara air mata yang keluar melulu. Abis bagian reffrain-nya bener-bener seperti apa yang saya mau tapi gak pernah kesampean, hehe hiks hiks (ceritanya nyengir sambil nahan nangis..)

...I wanna be with you if only for a night
To be the one who’s in your arms, who hold you tight
I wanna be with you
There’s nothing more to say, there’s nothing else I want more than to feel this way...

Tapi, emang dasar si kakak sudah ‘mencuri hatiku’. Susah banget dilupainSampe-sampe saking desperate-nya, saya minta ke Allah “Ya Allah, kalo memang si kakak jodoh saya, tolong dekatkan saya dengan dia. Tapi, kalo bukan, tolong hilangkan bayangan kakak dari hati dan pikiran saya”. Hah! Bayangkan.

Masalahnya, yang terjadi sampai sekarang ini, bayangan kakak gak ilang-ilang dari hati dan pikiran saya, walaupun sekarang frekuensinya gak sesering pas masih kelas 1 SMA. Tapi, saya sama si kakak juga gak dekat-dekat. Malah dari dia lulus SMA Juni tahun 2001 pas saya udah mau kelas 2 SMA, sampe sekarang Desember tahun 2005 pas saya kuliah udah mau semester 6, saya belum pernah ketemu lagi dengan si kakak.

Nah lho, jadi sebenernya saya jodoh apa gak ya sama si kakak? Bingung.

Saking bingungnya juga, sampe saya pacaran udah 3 kali pun, bayangan kakak gak ilang-ilang. Malah, sebenernya, waktu saya masih pacaran dengan mantan-mantan saya yang 3 orang itu, saya masih sangat memendam keinginan untuk bisa bertemu lagi dengan si kakak. Gak sampe pengen jadi pacar sih, cuma pengen tahu aja keadaan si kakak sekarang gimana? Penasaran!

Sekarang? Masih juga saya punya keinginan untuk bisa bertemu si kakak. Sekedar tahu kabar juga gak apa-apa, hehehe....

Nah, kalo ditanya, hikmah apa yang bisa saya ambil dari pengalaman ini? Banyak.
Pertama, saya yang tadinya sempet rada takut kalo harus cerita dan terbuka dengan orang lain, jadi seneng buat mengungkapkan apa yang sedang saya rasakan. Kenapa ini jadi suatu hal yang positif bagi saya (untuk terbuka ke orang lain)? Karena saya merasakan sendiri bagaimana tenangnya perasaan saya pas saya bisa cerita uneg-uneg ke sahabat. Plong gitu deh hatinya... dulu-dulu kan saya paling susah kalo harus berbagi cerita. Apalagi, karena saya cerita dan akhirnya temen-temen tahu kalo saya suka dengan si kakak, saya jadi sering dapet info tentang si kakak dari temen-temen tanpa harus saya minta. Ya gak? Hehe, teuteup.

Kedua,  karena sering curhat di diary, saya juga jadi seneng banget nulis, apapun bentuknya. Ada kepuasan tersendiri buat saya waktu tulisan yang saya bikin selesai. Nah, kalo saya lagi males buat cerita ke temen, saya jadi nulis di diary aja buat tumpahin semua uneg-uneg. Biar hatinya tenang. Kan lumayan juga buat kenang-kenangan. Jadinya, kita bisa inget lagi kejadian-kejadian di masa lalu. Siapa tahu bisa jadi pelajaran buat saya atau orang lain juga di masa depan. Kayak sekarang ini, saya akhirnya bisa juga selesai ceritain kisah saya ini kan berkat baca-baca lagi diary saya pas masih jaman SMA. Sharing pengalaman dengan orang lain itu bagus lho... buat ketenangan batin juga ^_^

Ketiga, saya juga jadi belajar untuk gak terlalu ngoyo. Maksudnya, udah lah yang namanya hidup itu kadang gak terlalu sesuai sama keinginan. Apa yang kita mau belum tentu itu yang bakal kita dapetKalo apes cinta gak kesampean, yang rasanya (boleh ya ngutip dikit lagu Dewa yang “Separuh Nafas”?), “separuh nafasku terbang bersama dirimu saat kau tinggalkanku”... ya jangan murung aja kerjaannya. Sedih sihNangis juga gak apa-apa. Tapi, jangan terus-terusan. Tapi, kalo emang gak bisa bersatu, gimanaMasak mau dipaksa? Kan semua udah diatur sama Allah. Kali ajanantinya kita bisa dapet yang lebih lagi. Lebih ganteng. Lebih tinggi. Lebih tajirLho kok jadi gitu.. hehehe...

Yang gak banget, kalo gara-gara patah hati sampe bunuh diri. Ih.. jangan sampe! Hidup terlalu indah buat saya untuk disia-siain dengan bunuh diri. Emang jatah nyawa cuma ada atu-atunya. Sayang aja gitu kalo harus bunuh diri gara-gara patah hati. Nah, daripada mati konyol dengan bunuh diri, mending sisa waktu dipake untuk hal lain. Misalnya.... cari cowok laen yang bisa digebet. Haha.. becanda!

Oya, (serius nih!), ada satu hal yang benar-benar bikin saya bisa bangkit lagi waktu itu. Salah satu teman sempat membaca curhat saya di diary. Waktu dia baca tulisan saya yang lagi patah hati sampe pesimis kalo suatu saat saya bisa ‘menemukan’ cinta yang lain. Dia bilang “never give up! Ayo, kita temukan cinta-cinta yang lain! Lagian, cinta itu universal, honeyGak sebatas dengan lawan jenis aja”. Plak! Saya ‘tertampar’. Terlalu naif pikiran saya, yang mengartikan cinta saya cuma untuk cowok yang saya suka. Terus, cinta saya untuk orangtua, saudara, teman, terutama Allah, mana? Masak sih gak ada? Waktu itu, saya malu juga!

Keempat, yang paling saya suka! Saya jadi bisa kenalan dengan om Kahlil Gibran lewat tulisan-tulisan beliau, hehehe... asyik!

Note:
Sumpah! Saya kangen untuk bisa menghasilkan tulisan seperti ini lagi *nangis di pojokan kamar kosan*

Cheers!


Have a blessed-day!